Ada Tanda Lebam Mulai Membusuk di Bagian Mulut dan Hidung

Suara.com – Dugaan Panca Darmansyah yang menganiaya empat anak hingga tewas di kediamannya, Jagakarsa, Jakarta Selatan makin menguat. Pasalnya, ditemukan tanda-tanda lebam di tubuh para korban, di antaranya di bagian mulut dan hidung.

Fakta baru dalam kasus itu terungkap dari hasil autopsi pihak Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.
terhadap mayat keempat anak tersebut.

Kepala Rumah Sakit RS Polri, Brigjen Hariyanto awalnya menyebutkan jika mayat keempat kakak beradik itu diperkirakan sudah tewas beberapa hari lalu sebelum ditemukan pada Rabu (6/12/2023) kemarin.

“Perkiraan 3 sampai 5 hari, karena kan sudah ada pembusukan. Jadi semua sama, artinya meninggalnya dalam waktu yang hampir bersamaan,” kata Hariyanto saat dikonfirmasi awak media melalui sambungan telepon, Kamis (7/12/2023).

Hariyanto juga mengatakan, tidak ada luka goresan di tubuh korban. Hanya ada luka lebam dibagian mulut dan hidung para korban.

“Luka benda tajam enggak ada. Jadi hanya dicurigai, ada lebam di daerah mulut dan hidung,” ungkapnya.

Namun tanda-tanda lebam yang terdapat di tubuh para korban terlihat samar, lantaran usia kematian sudah lebih dari satu hari.

Penampakan rumah Panca Darmansyah, ayah yang diduga membunuh empat anaknya di Jagakarsa, Jakarta Selatan. (Suara.com/Faqih)

“Kalau kematiannya baru saja, lebam itu jelas kelihatan, tapi karena ada pembusukan, warnanya hampir sama. Sehingga diperlukan pemeriksaan lanjutan yaitu pemeriksaan histopatologi (pemeriksaan melalui mikroskop),” ucapnya.

Saat disinggung korban tewas akibat dibekap, Hariyanto tidak mau berspekulasi. Hasil tersebut akan dirilis secara resmi setelah adanya hasil patologi anatomi.

“Ya itu tadi dicurigai, nanti kalau sudah tidak curiga lagi karena sudah diperiksa patologi anatomi hasilnya jelas, hasil toksikologi jelas, hasil DNA jelas,” kata dia.

4 Anak Tewas di Atas Ranjang

Sebelumnya diberitakan, empat orang bocah tewas di sebuah kontrakan di Jagakarsa pada Rabu (6/12/2023) membuat geger warga sekitar. Pasalnya, keempat anak itu tewas diduga akibat dibunuh oleh sang ayah, Panca Darmansyah.

Baca Juga  Gaya-gayaan Tolak Shin Tae-yong, Karier Pemain Sunderland di Liga Inggris Kini Temui Jalan Terjal

Saat ditemukan, Panca tengah melakukan aksi bunuh diri dengan menyayat lengan tangannya.

Sebuah pisau juga masih tertancap di tubuh Panca yang terbaring di dalam kamar mandi dengan kondisi bersimbah darah.

Pesan Berdarah untuk Bunda

Saat warga masuk secara paksa ke dalam runah kontrakan panca, ditemukan sebuah pesan untuk istrinya, Devnisa Putri yang ditulis di atas lantai.

“Puas Bunda, Tx For All,” tulis pesan yang diduga ditulis dengan darah tersebut.

Meski demikian, Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Ade Ary Syam Indardi mengatakan, dirinya tidak ingin terlalu dini menyimpulkan itu semua. Pihaknya masih melakukan pendalam terkait peristiwa ini, termasuk pesan untuk bunda.

“Kami temukan ada tulisan berwarna merah di lantai, masih didalami ditulis siapa, warna merah apa. Harus pasti, tidak boleh berandai-andai,” jelasnya.

Ade Ary juga menyebut, pihaknya bakal melakukan uji laboratoris terkait tulisan tersebut.

“Akan kami lakukan uji laboratoris,” katanya. 

Pihak kepolisian menemukan tulisan 'Puas Bunda Tx For All' diduga menggunakan darah di tempat kejadian perkara (TKP) pembunuhan 4 anak di bawah umur di Jalan Kebagusan Raya, Jagakarsa, Jakarta Selatan. (IST)
Pihak kepolisian menemukan tulisan ‘Puas Bunda Tx For All’ diduga menggunakan darah di tempat kejadian perkara (TKP) pembunuhan 4 anak di bawah umur di Jalan Kebagusan Raya, Jagakarsa, Jakarta Selatan. (IST)

Aniaya Istri Diduga Selingkuh

Sebelum keempat anaknya ditemukan tewas di atas ranjang, Panca ternyata sempat menganiaya istrinya, Devnisa Putri karena diduga selingkuh. Peristiwa penganiayaan itu terjadi di rumah mereka pada Sabtu (2/12/2023) lalu.

Fakta itu diungkapkan oleh Yakub selaku Ketua RT di tempat Panca dan keluarganya mengontrak.

“Awalnya ada keributan, hari Sabtu ada ribut suami istri, sempat ada mediasi, istrinya di rumah, suaminya ke saya,” kata Yakub, Rabu (6/12/2023).

Penampakan rumah Panca Darmansyah, ayah yang diduga membunuh empat anaknya di Jagakarsa, Jakarta Selatan. (Suara.com/Faqih)
Penampakan rumah Panca Darmansyah, ayah yang diduga membunuh empat anaknya di Jagakarsa, Jakarta Selatan. (Suara.com/Faqih)

Beruntungnya keributan itu langsung dilerai oleh warga setempat. Yakub pun mengaku jika korban Devnisa Putri lantas dilarikan ke rumah sakit karena mengalami pendarahan diduga akibat dianiaya suaminya.

“Keluar darah istrinya dari hidungnya, terus di bawa ke rumah sakit. Ketika di bawa ke rumah sakit, itu anaknya sama suaminya,” imbuh Yakub.

Baca Juga  Fotonya Viral hingga Didoakan Masuk Senayan, Komeng Lagi-lagi Ngelawak

Yakub menambahkan, pertengkaran antara Panca dan istrinya, dalam sebulan terakhir bukan kali pertama. Terhitung, pada Sabtu lalu merupakan pertengkaran yang kedua.

“Cekcok udah kedua kali, yang terakhir Sabtu,” terang Yakub.

Dia pun menduga jika penganiayaan itu karena Panca cemburu akibat ulah istrinya yang disebut-sebut berselingkuh dengan pria lain.

“Cemburu, kalau keterangan suaminya, istrinya selingkuh,” jelas Yakub.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *