Salah Sebut Asam Sulfat, Bagi Susu ke Anak-anak

Suara.com – Cawapres Gibran Rakabuming Raka kini telah menjalani satu minggu berkampanye untuk berlaga di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 bersama Prabowo Subianto.

Alih-alih mendapatkan perkembangan yang signifikan, kampanye Gibran justru disambut dengan kontroversi.

Bahkan, Gibran dinilai berpotensi terancam sanksi pidana lantaran menyasar anak-anak sebagai objek kampanyenya. Ia juga sempat menjadi bahan olok-olokan publik gegara tak sengaja sarankan para ibu hamil untuk mengonsumsi asam sulfat.

Berikut daftar kontroversi Gibran dalam satu minggu kampanye Pilpres 2024.

Bagi-bagi susu saat CFD ke anak-anak, Bawaslu: Bisa dipidana!

Cawapres nomor urut 2 Gibran Rakabuming Raka membagikan susu kemasan ke warga di area hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) Jalan MH Thamrin, Jakarta, Minggu (3/12/2023). Dalam kesempatan tersebut Gibran menyapa warga yang sedang berolah raga saat HBKB atau ‘car free day’ (CFD) dan membagikan susu ke anak-anak. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.

Gibran tampak hadir di area hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) atau ‘car free day’ (CFD) Jalan MH Thamrin, Jakarta, Minggu (3/12/2023) sebagai salah satu ajang safari politiknya.

Kala itu, Gibran tampak membagikan susu kemasan ke warga dan juga anak-anak dalam kampanyenya tersebut.

Gibran juga sebelumnya melancarkan kampanye yang sama di Penjaringan, Jakarta Utara pada Jumat (1/12/2023) sebagai salah satu gambaran program kerja yang ia usulkan bersama Prabowo Subianto.

Usut punya usut, metode kampanye tersebut berpotensi memiliki unsur pidana. Pasalnya, kampanye Gibran menyasar anak-anak yang notabene bukan target kampanye politik yang sah.

Divisi Penanganan Pelanggaran Bawaslu DKI Jakarta Benny Sabdo kepada wartawan, Selasa (5/12/2023) mengungkap aksi Gibran tersebut bisa berakhir ke hukuman pidana lantaran melanggar Pasal 280 ayat 2 Huruf k UU Pemilu.

“Jika aktivitas kampanye Gibran tersebut terbukti melibatkan anak-anak, maka kita akan memberikan sanksi yang tegas,” ujar Benny.

Salah sebut asam folat jadi asam sulfat

Selvi Ananda tertunduk saat suaminya Gibran Rakabuming Raka menjelaskan tentang kontroversi asam sulfat ke wartawan di Jakarta, Senin (4/12/2023). [Suara.com/Novian Ardiansyah]
Selvi Ananda tertunduk saat suaminya Gibran Rakabuming Raka menjelaskan tentang kontroversi asam sulfat ke wartawan di Jakarta, Senin (4/12/2023). [Suara.com/Novian Ardiansyah]

Bukan cuma kampanye ke anak-anak, kampanye Gibran yang menyasar para ibu-ibu juga mengundang kontroversi.

Gibran kala itu memperkenalkan program kerja Kartu Indonesia Sehat (KIS) khusus ibu dan anak di kawasan Senopati, Jakarta Selatan, Minggu (3/12/2023).

Baca Juga  Apa Fungsi Oli Gardan pada Motor Matic? Kapan Harus Ganti?

Salah satu poin yang ia sampaikan adalah terkait nutrisi yang harus dipenuhi oleh ibu hamil. 

Tak sengaja, Gibran menyarankan ibu hamil untuk memperkaya konsumsi asam sulfat, yakni sebuah asam berbahaya yang biasa dipakai untuk baterai atau aki kendaraan.

Disinyalir, maksud Gibran sebenarnya yakni menyarankan konsumsi asam folat yang kaya manfaat bagi ibu hamil dan terbukti secara medis.

“Lalu ketika hamil harus dicek dia misalnya asam sulfat, yodiumnya terpenuhi enggak, ketika anaknya lahir sampai 2 tahun ASI-nya terpenuhi gak, berat badannya tinggi badannya oke enggak,” kata Gibran pede sebut asam sulfat.

Kontributor : Armand Ilham

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *