Afrika Barat Akan Bentuk Pasukan Militer untuk Intervensi Niger

Tak Berkategori

TEMPO.CO, Jakarta – Blok Afrika Barat pada Jumat, 11 Agustus 2023, terus maju dengan rencana kemungkinan intervensi militer di Niger setelah kudeta militer di sana, meskipun mereka belum melepaskan harapan penyelesaian damai atas krisis tersebut.

Tentara Niger menggulingkan mantan Presiden Mohamed Bazoum pada 26 Juli, kudeta ketujuh di Afrika Barat dan Tengah dalam tiga tahun dan tindakan yang meningkatkan momok lebih banyak kerusuhan di wilayah miskin yang telah memerangi pemberontakan Islam yang merajalela.

Blok regional ECOWAS pada Kamis memerintahkan pengaktifan pasukan siaga untuk kemungkinan digunakan melawan junta, dengan mengatakan menginginkan pemulihan demokrasi secara damai tetapi semua opsi termasuk aksi militer ada di atas meja.

ECOWAS (Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat) diperkirakan akan mulai mengumpulkan kekuatan ribuan tentara setelah junta menentang tenggat waktu 6 Agustus untuk mengembalikan Bazoum. Junta mengatakan akan mempertahankan negara dari serangan asing.

Setelah pertemuan puncak para kepala negaranya di ibu kota Nigeria, Abuja, blok tersebut berjanji untuk memberlakukan sanksi, larangan bepergian, dan pembekuan aset pada junta, serta mengaktifkan pasukan regional.

Tidak jelas seberapa besar kekuatannya, apakah akan benar-benar menyerang, dan negara mana yang akan berkontribusi.

Berbicara kepada wartawan pada Kamis, Presiden Pantai Gading Alassane Ouattara mengatakan dia menganggap penahanan Bazoum sebagai “aksi teroris” dan berjanji untuk memasok satu batalion pasukan ke pasukan tersebut.

Iklan

Mengulangi dukungan untuk upaya ECOWAS, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Amerika Serikat akan meminta pertanggungjawaban junta atas keselamatan Bazoum, keluarganya, dan anggota pemerintah yang ditahan.

Meskipun menjadi salah satu negara termiskin di dunia, Niger yang terkurung daratan, yang berukuran lebih dari dua kali ukuran Prancis, adalah produsen uranium terbesar ketujuh di dunia, bahan penting untuk tenaga nuklir dan pengobatan kanker.

Sebelum kudeta, Niger juga merupakan sekutu Barat setelah Mali dan lainnya berbalik melawan bekas kekuatan kolonial Prancis demi hubungan yang lebih dekat dengan Rusia.

Pasukan AS, Prancis, Jerman, dan Italia ditempatkan di Niger sebagai bagian dari perang melawan pemberontakan Islamis yang telah berlangsung lama yang menyebar ke seluruh wilayah Sahel.

REUTERS

Pilihan Editor: Ini Kronologi Kebakaran Hutan di Hawaii yang Menewaskan 53 Orang



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *