Tidak Masuk dalam Kesepakatan Tahanan Iran-AS, Penduduk AS yang Dipenjara Mogok Makan

Tak Berkategori

TEMPO.CO, Jakarta – Seorang penduduk tetap AS yang ditahan di Iran sejak 2016 telah memulai mogok makan sebagai protes atas pengecualiannya dari kesepakatan minggu lalu antara Washington dan Teheran yang pada akhirnya dapat menghasilkan pembebasan lima orang Amerika yang dipenjara di Iran, kata putranya, Senin, 14 Agustus 2023.

Shahab Dalili, 60, seorang kapten kapal yang beremigrasi ke Amerika Serikat setelah pensiun, ditahan di Teheran pada April 2016 saat mengunjungi pemakaman ayahnya.

Dia didakwa membantu dan bersekongkol dengan negara asing dan dijatuhi hukuman penjara 10 tahun yang dia jalani di penjara Evin Iran yang menahan banyak tahanan politik.

Berdasarkan perjanjian rumit yang implementasinya kemungkinan akan memakan waktu berminggu-minggu, Iran dapat membebaskan lima warga AS yang ditahan dengan imbalan US$6 miliar dana Iran di Korea Selatan yang akan dicairkan. Washington juga akan membebaskan beberapa orang Iran yang dipenjara.

Sebagai langkah pertama dari kesepakatan itu, Iran pekan lalu mengizinkan empat warga AS yang ditahan untuk pindah ke tahanan rumah dari penjara Evin Teheran, kata seorang pengacara. Yang kelima sudah dikurung di rumah.

“Kesepakatan sedang dilakukan dan dia bukan bagian dari itu. Itu sangat memilukan,” kata putra Dalili, Darian, dalam wawancara telepon singkat. Dia menambahkan bahwa dia sendiri juga memulai mogok makan untuk menaikkan kesadaran tentang ayahnya.

“Dia merasa dikhianati. Dia mengalami demoralisasi. Dia percaya bahwa AS akan membawa kembali siapa pun yang ingin mereka bawa kembali,” kata Darian.

Didesak wartawan dalam pengarahan harian Departemen Luar Negeri, wakil juru bicara Vedant Patel tidak memberikan alasan yang jelas mengapa Dalili tidak menjadi bagian dari kesepakatan tetapi mengatakan dia belum dinyatakan “ditahan secara tidak sah”.

Iklan

Penetapan hukum dibuat oleh Departemen Luar Negeri dan secara efektif berarti bahwa pemerintah AS memandang tuduhan yang dikenakan terhadap individu tersebut sebagai bermotivasi politik dan palsu.

Penetapan tersebut memungkinkan Departemen Luar Negeri AS untuk mendedikasikan lebih banyak sumber daya untuk kasus ini, menugaskan tanggung jawab dengan utusan khusus presiden, dan mengangkat isu tersebut.

Patel juga tidak mengatakan mengapa Dalili tidak dikategorikan salah ditahan. Putra Dalili, Darian mengatakan kepada Reuters bahwa dia menerima panggilan telepon pada hari Jumat dari penjabat utusan khusus Departemen untuk Iran, Abram Paley.

“Saya tanya kenapa penetapan (salah ditahan) belum terjadi dan dia tidak bisa memberikan jawaban,” kata Darian.

Departemen Luar Negeri menolak untuk mengomentari secara khusus tentang panggilan telepon Paley dengan putra Dalili, tetapi Patel sebelumnya mengatakan Amerika Serikat “secara rutin dan aktif meninjau kasus individu untuk indikasi dan indikator kemungkinan penahanan yang salah.”

REUTERS

Pilihan Editor: Top 3 Dunia: Gadis Cina Jadi Anak Rumahan Hingga Rudal Hipersonik di Kapal Selam Rusia



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *